• BPR Sukabumi
  • Tumbuh dan Berkembang Sebagai Mitra Andalan Kepercayaan Masyarakat
  • Call Center (0266) 221-967 - (0266) 219-119

Berita BPR

BPR Sukabumi Keluarkan Kebijakan Antisipasi Kejahatan Perbankan

2018-02-28

Sukabumi, Jawa Barat - ANTARA News, Bank Perkreditan Rakyat (BPD) Sukabumi, Jawa Barat, mengeluarkan kebijakan strategis untuk mengantisipasi terjadinya kejahatan pada sistem perbankan baik dari dalam maupun luar manajemen bank itu. "Kebijakan ini kami terapkan ini untuk meminimalisir terjadinya kejahatan perbankan baik yang berasal dari orang dalam maupun orang luar," kata Dewan Pengawas BPR Sukabumi Wibowo HK kepada wartawan, Kamis. Menurut Wibowo, kebijakan tersebut menitik-beratkan kepada peningkatkan etos kerja seluruh karyawan bank tersebut untuk bersama-sama menjaga sistem perbankan untuk antisipasi kejahatan pada sistem perbankan tersebut. Selain itu, dengan adanya kebijakan ini tujuan lainnya untuk meningkatkan pendapatan asli daerah (PAD) dari Badan Usaha Milik Daerah Kabupaten Sukabumi itu. Lebih lanjut, kebijakan yang dikeluarkan ini meliputi peningkatan integritas, kontrol, akuntabilitas serta penciptaan lingkungan kerja positif. Bahkan, pihaknya tidak segan merombak managemen BPR Sukabumi mulai dari karyawan hingga kepada cabang maupun direktur utamanya jika tidak bisa menjalankan tugasnya. Untuk saat ini, penempatan tenaga kerja di BPR mulai dari karyawan sampai kepala cabang harus sesuai dengan sumber daya manusia yang dibutuhkan, agar dalam melaksanakan tugasnya si SDM tersebut cepat tanggap dan bisa memecahkan kendala jika terjadi permasalahan. "Penerapan kebijakan ini juga untuk mengikis peluang yang menyebabkan terjadinya korupsi di lingkungan BPR Sukabumi," tambahnya. Ia mengatakan untuk meningkatkan keuntungan dan kas PAD BPR Sukabumi, tidak hanya sebatas kebijakan saja tetapi pihaknya akan melakukan pengawasan secara menyeluruh seperti mulai kontrol akuntasi hingga prosedur, karena terjadinya kejahatan perbankan ini disebabkan oleh adanya kesempatan dan rasional. Tujuan akhir dari kebijakan strategis itu untuk optimalisasi PAD Kabupaten Sukabumi. "Untuk tahun ini kami menargetkan PAD dari BPR Sukabumi sebesar Rp2 miliar atau naik sekitar 30 persen dibandingkan realisasi PAD sebelumnya yang kurang lebih hanya Rp1,8 miliar. Selain itu dengan adanya penyertaan modal sebesar Rp24 miliar dari Pemkab Sukabumi kami berharap BPR bisa bersaing dengan BPR swasta lainnya bahkan bank konfensional," kata Wibowo.